Terakhir Diperbarui pada 2 Mei 2024 oleh Vincent Zhu

Di dunia modern, kunci tradisional sebagian besar telah digantikan oleh metode kontrol akses yang lebih canggih – dan kartu kunci berada di garis depan pergeseran ini. Alat praktis ini hadir dalam berbagai bentuk, termasuk kartu RFID, Smart, NFC, dan Magnetic Stripe, masing-masing dengan fitur dan keunggulan unik.

Panduan ini bertujuan untuk memahami kartu kunci secara komprehensif, jenisnya, cara kerjanya, kelebihannya, solusinya, dan pertanyaan yang sering diajukan.

Bagaimana cara kerja kartu kunci?

Bagaimana cara kerja kartu kunci?

Kartu kunci berisi data yang disandikan yang dibaca oleh pembaca kartu. Tergantung pada jenis kartunya, data ini dapat disimpan pada strip magnetik, dalam microchip, atau dalam tag RFID tertanam.

Ketika kartu kunci disajikan ke pembaca kartu, pembaca membaca data dan membandingkannya dengan informasi yang tersimpan. Jika data cocok, pintu akan terbuka. Spesifikasi cara kerjanya dapat bervariasi tergantung pada jenis kartu kunci.

Dalam semua kasus ini, pembaca kartu terhubung ke sistem kontrol akses yang menentukan apakah data yang dibaca dari kartu memungkinkan akses.

Ini bisa berupa sistem sederhana yang hanya mengizinkan akses ke kartu dengan data tertentu atau sistem yang lebih kompleks yang memeriksa database untuk menentukan akses berdasarkan waktu, lokasi, dll. Sistem juga dapat mencatat kapan dan di mana setiap kartu digunakan, menyediakan jejak audit.

Jenis-Jenis Kartu Kunci : Manfaat, Keunggulan dan Kegunaannya

Secara umum, kartu kunci yang dimaksud hari ini pada dasarnya kartu kunci elektronik.

Kartu kunci elektronik adalah jenis kartu kunci yang menggunakan data elektronik untuk menyediakan akses ke area aman. Kartu-kartu ini memiliki sirkuit mikro tertanam (biasanya sebuah microchip) yang berisi memori elektronik dan kemungkinan sirkuit terintegrasi tertanam (IC). Mereka berinteraksi dengan pembaca melalui metode kontak atau tanpa kontak untuk memberikan akses.

Inilah yang utama jenis kartu kunci elektronik:

  • Kartu Kunci RFID
  • Kartu kunci pintar
  • Kartu Kunci NFC
  • RFID Vs. Cerdas Vs. Kartu Kunci NFC
  • Kartu Garis Magnetik
  • Kartu Optik
  • Kartu Wiegand
  • Kartu Hibrid
  • Kartu Antarmuka Ganda

Kartu Kunci RFID

RFID, atau kartu Identifikasi Frekuensi Radio, menggunakan pemancar dan penerima radio internal. Ketika kartu mendekati pembaca di Kunci pintu hotel RFID, pembaca mengirimkan sinyal radio ke kartu, yang merespons dengan data yang disimpan. Teknologi ini memungkinkan penggunaan tanpa kontak, yang lebih nyaman dan mengurangi keausan.

Kartu Kunci RFID

Teknologi Kartu Kunci RFID

Teknologi kartu kunci Identifikasi Frekuensi Radio (RFID) menggunakan gelombang radio untuk mengidentifikasi dan melacak objek. Sistem ini memiliki tag RFID, pembaca, dan antena. Kartu RFID berisi sirkuit terintegrasi dan antena, yang mengirimkan data ke pembaca RFID.

Pembaca kemudian mengubah gelombang radio menjadi bentuk data yang lebih berguna. Informasi yang dikumpulkan dari tag kemudian ditransfer melalui antarmuka komunikasi ke sistem komputer host, di mana data dapat disimpan dalam database dan dianalisis nanti.

Aplikasi

Kartu kunci RFID memiliki berbagai aplikasi, termasuk:

  • Kontrol Akses: Mereka digunakan di gedung, kantor, dan komunitas berpagar untuk kontrol akses yang aman. Hanya orang dengan kartu RFID yang benar yang dapat mengakses area tertentu.
  • hotel: Kartu RFID digunakan sebagai kunci kamar di industri perhotelan.
  • Transportasi Umum: Kartu RFID digunakan dalam sistem transportasi umum untuk pengumpulan tarif otomatis.
  • Identifikasi: Di ​​beberapa tempat kerja, kartu RFID berfungsi sebagai kartu identitas.
  • Sistem Pembayaran: Mereka digunakan dalam sistem pengumpulan tol tanpa kontak dan elektronik.

encoding

Untuk menyandikan kartu kunci RFID, Anda memerlukan penulis atau pembuat enkode RFID dan data yang ingin Anda enkode. Prosesnya melibatkan penggunaan penulis RFID untuk mengirim data melalui gelombang radio ke chip yang tertanam di kartu. Data tersebut kemudian disimpan pada chip dan dapat dibaca oleh pembaca RFID.

Memverifikasi data setelah menulis penting untuk memastikan data telah dikodekan dengan benar. Proses pengkodean dan peralatan khusus dapat bervariasi tergantung pada frekuensi dan protokol kartu RFID. Beberapa kartu hanya dapat dibaca, sementara yang lain dapat ditulis ulang dengan data baru.

Manfaat kartu kunci RFID:

  • Tanpa kontak: Kartu kunci RFID tanpa kontak dan dapat dibaca dari jarak jauh, membuatnya nyaman.
  • Ketahanan: Mereka lebih tahan lama daripada kartu strip magnetik karena tidak memerlukan kontak fisik dengan pembaca.
  • Kapasitas data tinggi: Kartu RFID dapat menyimpan data dalam jumlah besar dibandingkan dengan teknologi serupa lainnya.
  • Kecepatan tinggi: Kartu RFID dapat dibaca dengan cepat, menjadikannya cocok untuk aplikasi yang mengutamakan kecepatan, seperti transportasi umum.

keterbatasan

  • Biaya: Kartu dan pembaca RFID bisa lebih tinggi daripada teknologi lain, seperti barcode atau strip magnetik.
  • Masalah privasi: Karena kartu RFID dapat dibaca dari jarak jauh, ada risiko pembacaan tanpa izin, yang menyebabkan masalah privasi.
  • Interferensi: RFID dapat mengalami interferensi dari perangkat frekuensi radio lainnya, yang menyebabkan pembacaan yang tidak akurat.
  • Jangkauan Terbatas: Meskipun kartu RFID tidak memerlukan kontak, jangkauan pembacaannya masih terbatas. Hal ini khususnya terjadi pada kartu RFID pasif, yang tidak memiliki sumber daya sendiri namun mendapatkan daya dari sinyal pembaca.
  • Kompatibilitas: Teknologi RFID tidak memiliki standar universal, yang berarti bahwa sistem yang berbeda mungkin tidak kompatibel.

Kartu kunci kedekatan

Kartu kedekatan

Ini menggunakan teknologi Radio Frequency Identification (RFID) untuk berkomunikasi dengan pembaca tanpa kontak fisik. Ini membuatnya lebih tahan lama daripada kartu strip magnetik, karena tidak ada kontak fisik yang membuatnya aus. Mereka juga dapat digunakan sambil tetap berada di dalam dompet atau dompet.

Kartu kedekatan biasanya bekerja pada band LF 125 kHz. Ini adalah kartu atau lencana hanya-baca dan tanpa kontak yang dapat menyimpan informasi terbatas.

Kartu kedekatan biasa dapat dibaca hingga 15 inci (<50 cm). Keuntungan, keterbatasan, dan cara kerjanya sama dengan kartu RFID, hanya saja tidak perlu dimasukkan ke dalam pembaca.

Kartu kunci pintar

Ini berisi microchip dan dapat menyimpan lebih banyak data daripada jenis kartu lainnya. Mereka juga dapat menggunakan enkripsi untuk memberikan keamanan tambahan. Mereka datang dalam dua jenis: kontak dan tanpa kontak. Kartu pintar kontak perlu dimasukkan ke pembaca, sedangkan kartu pintar nirkontak dapat berkomunikasi dengan pembaca secara nirkabel, mirip dengan kartu proximity.

Kartu kunci pintar

Teknologi Kartu Kunci Cerdas

Kartu kunci pintar adalah jenis kartu RFID yang memiliki mikroprosesor tertanam. Mereka dapat menyimpan dan memproses data dalam jumlah besar, menjalankan fungsi on-card mereka (seperti enkripsi dan autentikasi timbal balik), dan berinteraksi secara cerdas dengan pembaca kartu pintar.

Security

Kartu kunci pintar lebih aman daripada kartu strip magnetik tradisional. Mereka dapat menggunakan enkripsi dan mengamankan protokol komunikasi untuk melindungi data yang tersimpan di dalamnya. Selain itu, mereka menggunakan autentikasi timbal balik, artinya kartu dan pembaca saling mengotentikasi sebelum data dipertukarkan. Ini membuat mereka sangat sulit untuk dikloning atau dipalsukan.

Aplikasi

Kartu kunci pintar digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk:

  • Kontrol Akses: Mirip dengan kartu RFID, mereka digunakan di gedung dan kantor untuk kontrol akses yang aman.
  • Kunci hotel: Banyak hotel menggunakan kartu kunci pintar sebagai kunci kamar.
  • Angkutan Umum: Kartu kunci cerdas nirsentuh digunakan dalam sistem transportasi umum untuk pengumpulan tarif otomatis.
  • Sistem Pembayaran: Mereka digunakan dalam sistem pembayaran tanpa kontak.
  • Identifikasi: Di ​​beberapa tempat kerja, kartu kunci pintar berfungsi sebagai kartu identitas.

encoding

Cerdas pengkodean kartu kunci memerlukan peralatan khusus yang dapat berkomunikasi dengan mikroprosesor yang tertanam pada kartu. Prosesnya melibatkan penulisan data ke kartu dan menyiapkan fitur keamanan yang diperlukan, seperti kunci enkripsi dan protokol otentikasi.

Manfaat kartu kunci pintar:

  • Keamanan Tinggi: Enkripsi, autentikasi timbal balik, dan protokol komunikasi yang aman menjadikan kartu kunci pintar sangat aman.
  • Kapasitas Data Besar: Kartu kunci pintar dapat menyimpan data dalam jumlah besar.
  • Keserbagunaan: Mereka dapat digunakan untuk banyak aplikasi. Misalnya, satu kartu kunci pintar dapat digunakan untuk membangun kontrol akses, pembayaran, dan identifikasi.

Kekurangan

  • Biaya: Kartu kunci pintar dan peralatan penyandian yang diperlukan bisa lebih mahal daripada kartu kunci lainnya.
  • Kompatibilitas: Mirip dengan RFID, ada kekurangan standar universal dalam teknologi kartu pintar, yang berarti sistem yang berbeda mungkin tidak kompatibel.
  • Persyaratan Pembaca: Kartu kunci pintar memerlukan pembaca yang dapat berkomunikasi dengan mikroprosesor tertanam, yang mungkin membatasi penggunaannya di lingkungan tanpa pembaca tersebut.
  • Kekhawatiran Privasi: Meskipun lebih aman, kartu kunci pintar masih dapat dikenakan pembacaan dan pelacakan yang tidak sah, yang mengarah ke potensi masalah privasi.

Kartu Kunci NFC

NFC, atau Near Field Communication, adalah jenis RFID yang bekerja pada jarak yang sangat pendek – biasanya hanya beberapa sentimeter. NFC sering digunakan untuk pembayaran seluler tetapi juga kartu kunci.

Kartu Kunci NFC

Teknologi Kartu Kunci NFC

Near Field Communication (NFC) adalah teknologi konektivitas nirkabel jarak pendek yang memungkinkan interaksi dua arah yang sederhana dan aman antar perangkat elektronik. Kartu kunci NFC menggunakan teknologi NFC untuk bertukar data dengan pembaca saat didekatkan (biasanya beberapa sentimeter). NFC beroperasi pada 13.56 MHz dan mentransfer data hingga 424 Kbits/detik.

Aplikasi

Kartu kunci NFC memiliki berbagai aplikasi, termasuk:

  • Kontrol Akses: Mereka digunakan di gedung, kantor, dan komunitas berpagar untuk kontrol akses yang aman.
  • Hotel: Kartu NFC digunakan sebagai kunci kamar di industri perhotelan.
  • Angkutan Umum: Kartu NFC digunakan dalam sistem transportasi umum untuk pengumpulan tarif otomatis.
  • Pembayaran Seluler: Mereka dapat digunakan untuk aplikasi pembayaran seluler, seperti Google Pay dan Apple Pay.
  • Berbagi Informasi: Kartu kunci NFC dapat berbagi informasi, seperti rincian kontak atau tautan web, ketika disadap pada perangkat berkemampuan NFC.

encoding

Kartu kunci NFC dapat dikodekan menggunakan encoder NFC, yang menulis data ke kartu. Data disimpan pada chip NFC yang tertanam di dalam kartu. Tergantung pada tujuan penggunaan, proses pengkodean melibatkan penulisan pengidentifikasi unik atau informasi lain ke kartu.

Manfaat kartu kunci NFC:

  • Kenyamanan: Kartu kunci NFC mudah digunakan — harus ditempelkan ke perangkat yang mendukung NFC.
  • Keserbagunaan: Kartu NFC dapat digunakan untuk berbagai aplikasi, mulai dari kontrol akses hingga pembayaran seluler.
  • Komunikasi dengan smartphone: Tidak seperti jenis RFID lainnya, NFC juga digunakan di smartphone, artinya kartu NFC dapat berinteraksi langsung dengan sebagian besar smartphone modern.

keterbatasan

  • Jarak Pendek: NFC sangat pendek, biasanya hanya beberapa sentimeter. Ini bisa menjadi batasan untuk beberapa aplikasi.
  • Konsumsi Daya: Meskipun kartu kunci NFC pasif tidak mengonsumsi daya, perangkat NFC aktif seperti smartphone atau terminal pembayaran dapat mengonsumsi daya yang signifikan saat menggunakan NFC.
  • Kompatibilitas: NFC mungkin tidak kompatibel dengan pembaca kartu lama atau perangkat yang menggunakan jenis RFID lainnya.
  • Keamanan: Meskipun NFC mencakup ketentuan untuk enkripsi dan komunikasi yang aman, penyerang dapat memanfaatkan jangkauan pendeknya untuk menguping komunikasi atau melakukan transaksi tidak sah. Namun, risikonya lebih rendah dibandingkan teknologi nirkabel lainnya karena jarak yang diperlukan.
  • Biaya: Meskipun harga kartu kunci NFC telah menurun, harganya masih bisa lebih mahal dibandingkan kartu kunci lainnya, terutama untuk penerapan dalam jumlah besar.

Kartu Kunci RFID Vs. Kartu kunci pintar Vs. Kartu Kunci NFC

Ketiga jenis kartu – RFID, smart, dan NFC – menggunakan teknologi frekuensi radio untuk komunikasi data tanpa kontak. Namun, keduanya berbeda dalam hal kemampuan, fitur keamanan, dan aplikasinya. Berikut tabel perbandingannya:

FiturKartu Kunci RFIDKartu Kunci CerdasKartu Kunci NFC
Teknologi DasarGelombang radio digunakan untuk mengirimkan data. Mereka bisa aktif (dengan sumber listriknya) atau pasif (ditenagai oleh sinyal pembaca).Jenis kartu RFID dengan mikroprosesor tertanam, dapat menjalankan fungsi pada kartu dan berinteraksi secara cerdas dengan pembaca.Jenis teknologi RFID yang memungkinkan interaksi dua arah antar perangkat dalam jarak pendek (biasanya beberapa sentimeter).
SecurityKartu RFID dasar menawarkan fitur keamanan terbatas. Namun, enkripsi dapat ditambahkan untuk meningkatkan keamanan.Berikan keamanan yang lebih tinggi melalui enkripsi, protokol komunikasi yang aman, dan autentikasi timbal balik.NFC mencakup ketentuan untuk enkripsi dan komunikasi yang aman, namun penyerang dapat mengeksploitasi jarak dekat untuk menguping atau transaksi yang tidak sah.
Kapasitas DataIni bervariasi tergantung pada jenis kartu RFID, tetapi umumnya lebih sedikit dari kartu pintar.Kapasitas data tinggi karena mikroprosesor tertanam.Kapasitas data biasanya lebih rendah daripada kartu pintar karena jangkauan dan kecepatan komunikasi NFC yang pendek.
AplikasiDigunakan secara luas untuk kontrol akses, kartu ID, pengumpulan tol, dll.Mereka digunakan untuk kontrol akses, sistem pembayaran, kartu ID, dan banyak lagi.Mereka digunakan untuk kontrol akses, pembayaran seluler, berbagi informasi, dan banyak lagi.
BiayaUmumnya lebih murah daripada kartu pintar dan NFC.Ini lebih mahal daripada kartu RFID dasar karena mikroprosesor tertanam.Biaya menurun tetapi masih bisa lebih tinggi dari kartu RFID dasar, terutama untuk penyebaran besar.
Kompatibilitas dengan perangkat lainPembaca RFID diperlukan.Membutuhkan pembaca khusus yang dapat berkomunikasi dengan mikroprosesor.Itu dapat berinteraksi langsung dengan sebagian besar smartphone modern dan pembaca khusus.
JarakItu dapat dibaca dari jarak beberapa sentimeter hingga beberapa meter, tergantung pada jenis kartu RFID.Serupa dengan kartu RFID, jangkauannya bergantung pada jenis kartu pintar tetapi umumnya pendek untuk memastikan komunikasi yang aman.Jarak yang sangat pendek (biasanya beberapa sentimeter) memastikan bahwa komunikasi hanya terjalin ketika perangkat sengaja didekatkan.
KecepatanKecepatan membaca data dari kartu RFID umumnya cepat, membuatnya cocok untuk aplikasi yang mengutamakan kecepatan.Kecepatan komunikasi umumnya lebih lambat dari RFID dasar karena pemrosesan yang terjadi pada kartu.Kecepatan transfer data hingga 424 Kbits/detik.
GangguanItu dapat mengalami gangguan dari perangkat frekuensi radio lainnya.Mirip dengan kartu RFID, kartu pintar juga dapat mengalami gangguan.Kurang rentan terhadap gangguan karena jangkauan komunikasi yang sangat pendek.
Daya tahanMereka lebih tahan lama daripada kartu strip magnetik karena tidak memerlukan kontak fisik dengan pembaca.Seperti kartu RFID, kartu pintar lebih tahan lama daripada kartu strip magnetik.Seperti kartu RFID lainnya, kartu NFC tahan lama dan tidak memerlukan kontak fisik dengan pembaca.
Kekhawatiran PrivasiItu berpotensi dibaca dari kejauhan, yang mengarah ke masalah privasi.Meskipun mereka menawarkan lebih banyak fitur keamanan, pembacaan tanpa izin, dan pelacakan masih bisa menjadi perhatian.Jangkauan pendek NFC memberikan beberapa perlindungan privasi, tetapi pembacaan yang tidak sah masih dapat terjadi jika penyerang cukup dekat.

Ingatlah bahwa setiap teknologi memiliki kekuatan dan kelemahan; pilihan terbaik tergantung pada persyaratan aplikasi.

Misalnya, RFID dasar mungkin merupakan pilihan terbaik untuk sistem pengumpulan tol berkecepatan tinggi dan berbiaya rendah, sedangkan kartu pintar mungkin lebih disukai untuk sistem kontrol akses yang memerlukan keamanan tinggi. Di sisi lain, NFC mungkin ideal untuk sistem pembayaran nirsentuh yang perlu bekerja dengan ponsel cerdas pelanggan.

Kartu Kunci Strip Magnetik

Kartu Garis Magnetik

Kartu Strip Magnetik memiliki ukuran yang sama dengan kartu kredit dan berfungsi dengan menyimpan data pada strip magnetik, serupa dengan kartu kredit. Mereka relatif murah untuk diproduksi dan dapat diprogram ulang jika perlu. Namun, mereka bisa aus seiring waktu dan rusak oleh magnet.

Teknologi Kartu Magnetic Stripe

Kartu strip magnetik, juga dikenal sebagai kartu gesek atau kartu magstripe, memiliki pita bahan magnetik yang disematkan pada strip kartu. Garis ini menyimpan data dengan memodifikasi daya magnet partikel kecil berbasis besi di garis tersebut. Strip magnetik dibaca melalui kontak fisik dan digesek melalui kepala pembaca magnetik.

Aplikasi

Kartu strip magnetik telah banyak digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti:

  • Layanan Keuangan: Kartu kredit dan debit menggunakan garis magnetik untuk menyimpan informasi akun.
  • Identifikasi: KTP, SIM, dan kartu keanggotaan sering menggunakan strip magnetik.
  • Kontrol Akses: Mereka digunakan untuk kontrol akses di gedung dan kantor.
  • Kunci hotel: Banyak hotel menggunakan kartu strip magnetik sebagai kunci kamar.

encoding

Akan lebih baik untuk memiliki enkoder strip magnetik untuk menyandikan kartu strip magnetik, yang menulis data ke strip. Encoder menggunakan medan elektromagnetik untuk mengubah daya tarik partikel di strip, secara efektif menulis data ke kartu.

Manfaat kartu kunci strip magnetik:

  • Biaya Rendah: Kartu strip magnetik biasanya lebih murah untuk diproduksi daripada kartu RFID, smart, atau NFC.
  • Penerimaan Luas: Mereka diterima secara luas dan digunakan di seluruh dunia, terutama dalam layanan keuangan.
  • Teknologi Sederhana: Teknologi ini mudah dipahami, membuatnya mudah diterapkan.

Kekurangan

  • Keausan: Seiring waktu, strip magnetik dapat mengalami kerusakan magnetik atau tergores, sehingga menyebabkan kartu rusak.
  • Keamanan Rendah: Kartu strip magnetik relatif mudah untuk dikloning, dan datanya dapat dengan mudah dibaca dan disalin, yang mengarah ke potensi masalah keamanan.
  • Diperlukan Kontak: Tidak seperti kartu RFID, smart, atau NFC, kartu strip magnetik harus digesek melalui pembaca, yang memerlukan kontak fisik.
  • Kapasitas Data Terbatas: Garis magnetik dapat menyimpan lebih sedikit data daripada kartu RFID, pintar, atau NFC.

Kartu Kunci Optik

Kartu optik menggunakan perubahan reflektifitas untuk menyimpan data. Mereka dapat menyimpan banyak data dan sangat tahan terhadap gangguan, tetapi membutuhkan pembaca khusus dan lebih mahal untuk diproduksi.

Kartu Optik

Teknologi Kartu Optik

Kartu optik adalah media penyimpanan data yang menggunakan teknologi optik untuk merekam dan membaca data. Permukaan kartu ditutupi dengan lapisan bahan optik yang dapat diubah oleh laser untuk menyimpan data. Data kemudian dibaca dengan memantulkan laser intensitas rendah dari kartu dan mendeteksi perbedaan pantulan.

Tidak seperti kartu strip magnetik atau kartu RFID, kartu optik menyimpan data dalam format kepadatan tinggi yang terlihat, mirip dengan CD dan DVD. Data dapat disimpan dalam dua format: WORM (Write Once Read Many), yang memungkinkan data ditulis sekali dan dibaca berkali-kali, dan dapat dihapus, yang dapat ditulis ulang berkali-kali.

Aplikasi

Kartu optik memiliki beberapa aplikasi, antara lain:

  • Catatan Medis: Kapasitas penyimpanan kartu optik yang tinggi membuatnya cocok untuk menyimpan catatan medis terperinci.
  • Layanan Keuangan: Kartu optik dapat digunakan untuk perbankan dan kartu kredit, di mana kapasitas tinggi dapat digunakan untuk pencatatan transaksi.
  • Identifikasi: KTP dan SIM dapat menggunakan teknologi optik untuk menambah keamanan dan kapasitas data.
  • Penyimpanan Dokumen: Kapasitas penyimpanan yang tinggi dapat digunakan untuk menyimpan dokumen atau gambar berukuran besar.

encoding

Pengkodean kartu optik memerlukan perangkat khusus yang dapat memancarkan laser dengan intensitas yang tepat untuk mengubah bahan optik pada kartu. Perangkat serupa membaca kartu, menggunakan laser intensitas rendah dan sensor untuk mendeteksi pantulan.

Manfaat kartu kunci optik:

  • Kapasitas Penyimpanan Tinggi: Kartu optik dapat menyimpan data dalam jumlah besar, lebih banyak daripada strip magnetik atau kartu RFID.
  • Daya Tahan: Kartu optik lebih tahan lama dibandingkan kartu lainnya karena tahan terhadap medan magnet, debu, dan air.
  • Keamanan: Data pada kartu optik sulit diubah atau dihapus tanpa peralatan yang tepat, memberikan tingkat keamanan.

Kekurangan

  • Biaya: Biaya pembuatan kartu optik dan peralatan untuk membaca dan menulisnya bisa lebih tinggi daripada kartu lainnya.
  • Kompatibilitas: Karena kartu optik memerlukan peralatan khusus untuk membaca dan menulis, mereka mungkin tidak kompatibel dengan sistem yang dirancang untuk strip magnetik atau kartu RFID.
  • Kecepatan: Karena format penyimpanan kepadatan tinggi, membaca dan menulis data ke kartu optik bisa lebih lambat dibandingkan dengan kartu lain.

Kartu Kunci Wiegand

Kartu lama ini menggunakan kabel tertanam untuk menyimpan data. Kartu kunci Wiegand berisi serangkaian kabel yang disematkan di kartu, masing-masing mewakili sedikit data. Saat kartu digesek melalui pembaca, kabel melewati medan magnet, menghasilkan pulsa yang dibaca sebagai data.

Kartu Wiegand

Mereka sangat tahan lama dan tahan terhadap gangguan tetapi lebih mahal untuk diproduksi dan tidak dapat menyimpan data sebanyak kartu pintar. Teknologi Wiegand sebagian besar sudah usang sekarang dan telah digantikan oleh teknologi yang lebih baru.

Efek Wiegand

Efek Wiegand adalah efek magnetik non-linier yang dinamai menurut penemunya, John R. Wiegand. Ini didasarkan pada penggunaan paduan feromagnetik yang diperlakukan secara khusus (melalui proses yang disebut "kawat Wiegand") yang dikenal sebagai Vicalloy.

Paduan ini memiliki sifat yang tidak biasa untuk menampilkan lompatan tajam dalam polaritas magnetnya saat terkena medan magnet dengan kekuatan tertentu. Ketika polaritas berubah, pulsa dihasilkan, yang dapat diambil oleh koil. Pulsa ini adalah dasar dari komunikasi data Wiegand.

Aplikasi

Kartu kunci Wiegand telah digunakan terutama dalam sistem kontrol akses, termasuk:

  1. Akses Gedung: Mereka dapat mengontrol masuk ke gedung atau area aman.
  2. Akses Gerbang: Mereka dapat memasuki komunitas berpagar, tempat parkir, atau lokasi aman.
  3. Keamanan Industri: Mereka dapat mengontrol area atau peralatan tertentu dalam pengaturan industri.

encoding

Pengkodean kartu kunci Wiegand melibatkan pengaturan kabel Wiegand di kartu untuk mewakili data yang diinginkan. Ini biasanya berupa kode biner, dengan setiap kabel mewakili satu bit data. Proses pengkodean umumnya dilakukan selama pembuatan dan tidak dapat diubah setelah ditetapkan.

Manfaat kartu kunci Wiegand:

  1. Daya Tahan: Kartu Wiegand secara fisik kuat dan tahan terhadap keausan. Efek Wiegand tidak terpengaruh oleh kotoran, minyak, atau goresan kecil pada kartu.
  2. Jangkauan Baca Panjang: Efek Wiegand dapat dibaca pada jarak yang lebih jauh daripada kartu strip magnetik dan seringkali bahkan kartu RFID.
  3. Keamanan: Data pada kartu Wiegand sulit untuk digandakan atau dimodifikasi, memberikan tingkat keamanan yang tinggi.

Kekurangan

  1. Biaya: Kartu Wiegand bisa lebih mahal daripada kartu lain karena kerumitan teknologi dan proses pembuatannya.
  2. Kapasitas Data Terbatas: Setiap kabel Wiegand dalam kartu mewakili satu bit data, sehingga jumlah data yang dapat disimpan pada kartu dibatasi oleh ukuran fisiknya.
  3. Tidak fleksibel: Data tidak dapat diubah setelah kartu Wiegand dikodekan.
  4. Kompatibilitas: Kartu Wiegand memerlukan jenis pembaca khusus, yang berarti kartu tersebut mungkin tidak kompatibel dengan sistem yang dirancang untuk kartu lain.

Kartu Kunci Hibrid

Kartu kunci hibrid adalah satu kartu yang menggabungkan dua atau lebih teknologi yang berbeda. Kartu-kartu ini dirancang untuk memaksimalkan kompatibilitas dengan berbagai sistem dan menyediakan fungsionalitas yang ditingkatkan. Misalnya, kartu kunci hibrid mungkin berisi chip RFID dan chip kartu pintar atau menggabungkan teknologi NFC dengan strip magnetik.

Kartu Hibrid

Berikut adalah beberapa poin penting tentang kartu kunci hybrid:

  • Teknologi: Kartu hybrid dapat menggabungkan berbagai teknologi, seperti RFID, kartu pintar, NFC, dan strip magnetik. Mereka dirancang sedemikian rupa sehingga masing-masing teknologi beroperasi secara independen satu sama lain, yang berarti teknologi tersebut dapat digunakan dengan banyak sistem.
  • aplikasi: Keuntungan utama kartu hybrid adalah dapat digunakan untuk berbagai keperluan. Misalnya, seorang karyawan mungkin menggunakan komponen RFID dari kartu hibrid untuk membangun kontrol akses, komponen kartu pintar untuk masuk dengan aman ke komputer perusahaan, dan komponen NFC untuk pembayaran nirsentuh di kafetaria perusahaan.
  • Keamanan: Kartu hybrid dapat menawarkan keamanan yang ditingkatkan karena dapat memanfaatkan fitur keamanan dari setiap teknologi yang digabungkan. Misalnya, kartu hibrid mungkin menggunakan kemampuan enkripsi yang kuat dari chip kartu pintar untuk aplikasi tertentu sambil menawarkan kenyamanan NFC untuk aplikasi yang kurang sensitif.
  • Biaya: Salah satu kelemahan potensial dari kartu hybrid adalah biaya. Karena mereka menggabungkan banyak teknologi, mereka bisa lebih mahal untuk diproduksi daripada kartu berteknologi tunggal. Namun, biaya ini dapat diimbangi dengan kenyamanan dan fleksibilitas penggunaan satu kartu untuk berbagai keperluan.
  • Kompatibilitas: Kartu hybrid menawarkan keunggulan kompatibilitas luas. Karena mereka dapat bekerja dengan banyak sistem, mereka adalah pilihan yang baik untuk lingkungan dengan sistem yang berbeda atau untuk beralih dari teknologi lama (seperti strip magnetik) ke yang lebih baru (seperti kartu pintar atau NFC).

Singkatnya, kartu kunci hybrid menawarkan solusi serbaguna yang dapat memenuhi berbagai kebutuhan aplikasi kontrol akses, pembayaran, dan identifikasi. Namun, mereka bisa lebih mahal dan rumit untuk dikelola daripada kartu berteknologi tunggal.

Bagaimana cara memilih kartu kunci yang tepat untuk Sistem Masuk Anda?

Bagaimana memilih kartu kunci yang tepat untuk Sistem Entri Anda

Memilih kartu kunci yang tepat untuk sistem masuk Anda bergantung pada berbagai faktor, termasuk kebutuhan dan kendala Anda. Berikut adalah beberapa pertimbangan untuk membantu memandu keputusan Anda:

  1. Persyaratan Keamanan: Tingkat keamanan yang Anda butuhkan dapat sangat memengaruhi jenis sistem kartu kunci yang Anda pilih. Kartu cerdas atau antarmuka ganda dengan enkripsi mungkin menjadi pilihan terbaik untuk aplikasi keamanan tinggi. Jika keamanan kurang diperhatikan, opsi yang lebih sederhana dan hemat biaya seperti kartu strip magnetik atau kartu RFID mungkin cukup.
  2. Kompatibilitas Sistem: Teknologi kartu kunci yang Anda pilih harus kompatibel dengan sistem yang ada (jika ada) atau dengan sistem yang akan Anda pasang. Beberapa sistem hanya bekerja dengan jenis kartu tertentu.
  3. Lingkungan Penggunaan: Pertimbangkan lingkungan di mana kartu akan digunakan. Misalnya, jika kartu akan digunakan di luar ruangan atau di lingkungan yang keras, Anda mungkin memerlukan kartu yang tahan lama, seperti kartu Wiegand.
  4. Anggaran: Biaya selalu menjadi pertimbangan. Teknologi kartu yang lebih canggih lebih mahal untuk kartu dan pembaca. Anda harus menyeimbangkan kebutuhan akan fitur tertentu dengan biayanya.
  5. Kenyamanan Pengguna: Mempertimbangkan kenyamanan teknologi kartu bagi pengguna. Teknologi nirsentuh seperti RFID dan NFC adalah yang paling ramah pengguna karena tidak memerlukan gesekan atau penyisipan yang tepat. Namun, antarmuka ganda atau kartu hibrid mungkin lebih nyaman jika pengguna menggunakan kartu untuk aplikasi lain (seperti pembayaran atau identifikasi).
  6. Pemeriksaan Masa Depan: Pertimbangkan apakah teknologi tersebut kemungkinan akan tetap didukung dan digunakan secara luas di masa mendatang. Berinvestasi dalam teknologi yang lebih modern (seperti smart card atau NFC) bisa jadi bijaksana jika Anda ingin sistem Anda tetap berguna selama bertahun-tahun.
  7. Kapasitas kartu: Jika Anda perlu menyimpan banyak data pada kartu (misalnya, untuk autentikasi multifaktor atau untuk menyimpan data pengguna), Anda memerlukan teknologi kartu dengan kapasitas tinggi, seperti kartu pintar atau kartu optik.

Mempertimbangkan faktor-faktor ini, Anda dapat memilih teknologi kartu kunci terbaik untuk sistem entri Anda. Berkonsultasi dengan profesional yang berpengetahuan luas tentang sistem kontrol akses juga dapat membantu untuk mendapatkan nasihat mereka berdasarkan situasi Anda.

Kartu kunci atau kunci kartu?

“Kartu kunci” dan “kunci kartu” mengacu pada objek yang sama: perangkat berbentuk kartu yang membuka sistem kunci pintu elektronik untuk hotel. Namun, istilah “kartu kunci” lebih umum digunakan, terutama dalam konteks kamar hotel atau area akses aman di sebuah gedung.

Meskipun "kunci kartu" tidak salah, ini kurang standar dan mungkin kurang mudah dipahami. Kecuali jika Anda berurusan dengan konteks tertentu di mana "kunci kartu" adalah istilah yang ditetapkan, umumnya lebih aman menggunakan "kartu kunci".

Kesimpulan

Seperti yang telah kita jelajahi, kartu kunci mewakili kemajuan signifikan dalam teknologi kontrol akses. Berbagai jenis, seperti kartu RFID, Smart, NFC, dan Magnetic Stripe, menawarkan pilihan untuk kebutuhan spesifik.

Meskipun memiliki banyak keuntungan, seperti peningkatan keamanan dan kemudahan penggunaan, penting juga untuk mempertimbangkan kerugian potensial seperti biaya, masalah teknologi, dan daya tahan. Memahami aspek-aspek ini membantu membuat keputusan tentang sistem kartu kunci yang tepat untuk kebutuhan Anda.

Selalu ingat tujuan utama dari setiap sistem kontrol akses adalah untuk memastikan keamanan sambil menawarkan kemudahan akses kepada individu yang berwenang. Kartu kunci memainkan peran penting dalam mencapai keseimbangan ini.

Bagikan Artikel Ini:

Tentang Penulis

  • Vincent Zhu

    Vincent Zhu memiliki 10 tahun pengalaman sistem kunci pintar dan berspesialisasi dalam menawarkan sistem kunci pintu hotel dan solusi sistem kunci pintu rumah mulai dari desain, konfigurasi, pemasangan, dan pemecahan masalah. Apakah Anda ingin memasang kunci pintu tanpa kunci RFID untuk hotel Anda, kunci pintu tanpa kunci untuk pintu rumah Anda, atau memiliki pertanyaan lain dan permintaan pemecahan masalah tentang kunci pintu pintar, jangan ragu untuk menghubungi saya kapan saja.

Artikel Rekomendasi Lainnya