Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda

Terakhir Diperbarui pada 2 Mei 2024 oleh Vincent Zhu

Sebuah hotel modern membutuhkan kenyamanan dan cepat Sistem kunci hotel RFID dan sistem yang dapat menggunakan kartu kunci kamar untuk mengontrol tangga berjalan; tamu hotel dapat menggunakan kartu kunci RFID untuk membuka lift.

Selain itu, kartu ini memungkinkan para tamu untuk menggunakan perlengkapan dan fasilitas hotel lainnya. Lantai atau kamar lain tetap pribadi; tidak ada pengunjung yang dapat memasuki area ini.

Apa itu Sistem Kontrol Lift?

Sistem Kontrol lift bertanggung jawab untuk mengelola layanan lift dan parameternya.

Ini termasuk akselerasi, deselerasi, sinyal lentera hall, perjalanan, kecepatan pembukaan pintu, waktu leveling, dan penundaan tak terduga dalam fungsi biasanya.

Banyak Industri Kimia, Kantor Perusahaan, Hotel, Fasilitas Kesehatan, Unit Manufaktur, dan bangunan lain dengan beberapa lantai dilengkapi dengan Sistem Kontrol Akses Lift.

Apa itu Sistem Kontrol Lift

Sektor-sektor ini telah menggunakan sistem kontrol lift untuk memperkuat keamanan mereka.

Apalagi beberapa sistem lift hotel menawarkan fitur-fitur canggih untuk kontrol optimal, akses, dan keamanan yang lebih tinggi.

Pengaturan semacam itu menyediakan opsi Kontrol Akses, yang memungkinkan masuk ke sejumlah personel berwenang yang terbatas pada waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Ini membantu dalam mencegah pengguna yang tidak sah memasuki lantai masing-masing.

Teknologi tinggi sistem kontrol akses untuk elevator juga dapat menolak permintaan masuk berdasarkan klasifikasi pengunjung, tergantung pada kelompok atau jangka waktu mereka.

Bagaimana Sistem Kontrol Lift Bekerja?

Sistem Kontrol Lift Otomatis harus menyediakan kontrol otomatis atau manual atas pengaturan lift di gedung tertentu.

Pengontrol yang dipasang mempertahankan daya tegangan antara 24V hingga 12V; motor adalah satu-satunya bagian yang membutuhkan suplai 3 fasa.

Pada saat yang sama, perlengkapan elevator dan komponen pengontrol lainnya dapat dijalankan secara efisien menggunakan suplai tegangan rendah.

Selain itu, sebagian besar data pengontrol didasarkan pada aktivitas mobil, termasuk lokasi, status pintu, arah, dan beban. Perangkat lunak pabrikan atau aplikasi stasiun kerja dapat menggunakan data ini untuk memperoleh metrik untuk mobil atau grup.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 1

Ini mencakup penghitungan total lari/panggilan yang diperlukan, mobil, bukaan pintu, dll.

Manajer fasilitas juga harus mencari indikator kinerja utama lainnya, seperti saat mobil melaju ke lantai atas dari lantai bawah dan waktu tunggu penumpang (terutama saat jam sibuk).

Menganalisis aspek-aspek ini secara kritis dapat lebih memahami cacat, gangguan, malfungsi, dll.

Sebagian besar pembuat Smart Elevator Control System juga menawarkan perangkat lunak atau bantuan SaaS untuk memungkinkan pelacakan peralatan jarak jauh.

Solusi ini memberikan pembaruan tentang kemungkinan kesalahan konfigurasi atau kesalahan pada struktur pengoperasian mobil dan memberi tahu teknisi yang bertanggung jawab serta pemilik gedung.

Selain itu, beberapa produsen juga menyediakan dasbor pribadi melalui browser web. Ini memperbarui pemilik dengan catatan pemeliharaan dan tinjauan kinerja setiap sistem lift.

Ini adalah layanan yang sangat baik bagi pemilik gedung yang tidak memiliki staf ahli atau terlatih untuk mengelolanya.

Sejarah Sistem Kontrol Lift

Selama bertahun-tahun, Lift Desain Sistem Kontrol telah berkembang secara dramatis, terutama mengenai komunikasi dan kecepatan.

Selama tahun 1980-an dan hingga akhir dekade ini, pabrikan memasang modul yang dikontrol relai untuk antarmuka pengontrol yang nyaman dan komunikasi data.

Bahkan saat ini, versi pengontrol ini, kontak relai, menyediakan kontrol optimal dan output data. Meskipun sudah ketinggalan zaman, model yang dikontrol relai jauh lebih menguntungkan daripada model pengontrol modern.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 2

Salah satu keuntungan pertama adalah mereka tidak menggunakan perangkat lunak Sistem Kontrol Lift; oleh karena itu, mereka dijaga dengan baik terhadap potensi kerusakan perangkat lunak.

Ini juga memastikan bahwa sistem tidak mengalami kesalahan kartu sirkuit tercetak, masalah umum lain yang dihadapi model kontemporer.

Selain itu, versi yang dikendalikan relai juga cukup tahan lama dan tahan aus. Biasanya, penyetelan dapat berfungsi dengan lancar selama 50 hingga 60 tahun, mengingat relai diganti tepat waktu.

Namun, konsumsi energi yang tinggi dan perawatan yang sering merupakan kelemahan dari sistem ini. Pemasangannya memakan banyak ruang, dan suku cadang penggantinya mahal.

Selain itu, jumlah relay yang dibutuhkan akan bertambah berdasarkan jumlah lantai. Dengan berkembangnya relay, seseorang harus mempekerjakan tenaga kerja yang lebih terlatih untuk memelihara dan menangani instalasi.

Pada awal 1980-an, model pengontrol lain disebut Sistem Kontrol berbasis mikroprosesor untuk elevator.

Pada tahun 90-an, mereka mulai mengganti model yang lebih tua dan lebih tradisional.

Pada tipe Sistem Kontrol Lift ini, data diterima melalui sensor pada indikator, poros, sistem komunikasi tongkat, tombol panggilan pendaratan, dan peralatan listrik lainnya. Kemudian diproses dengan menggunakan kartu sirkuit tercetak dan kemudian diubah menjadi perintah.

Komunikasi data terjadi melalui kabel yang menghubungkan kartu dan peralatan yang sesuai. Di sisi lain, data input-output diatur melalui perangkat kontrol PLC.

Kontroler ini masih digunakan, biasanya di elevator dengan penghentian yang lebih sedikit. Terminal atau kartu kabel sirkuit tercetak menjadi terkenal pada 1990-an dan 2000-an.

Teknologi pengontrol elevator lain yang menjadi populer di tahun 2000-an adalah CANbus. Sistem CANbus awalnya dikembangkan pada 1980-an; Namun, aplikasi untuk proses lift.

Itu adalah akronim untuk Controller Area Network dan sangat digunakan oleh industri otomotif dan industri sejenis lainnya.

Sistem ini memungkinkan pemilik atau teknisi pengelola untuk mengarahkan semua unit terkait melalui satu jalur data menggunakan Unit Kontrol Pusat dan Mikroprosesor (Master-Slave).

Selanjutnya, pengaturan perangkat keras pengontrol ini menerima atau mentransfer data menggunakan dua koneksi kabel.

Selain itu, data dikelola oleh mainboard, dilengkapi dekat dengan prosesor pusat, berdasarkan urutan prioritas.

Pengaturan yang berpusat pada kabel memastikan bahwa struktur membutuhkan lebih sedikit ruang sehingga dapat menghemat lebih banyak untuk pemasangan dan pemeliharaan.

Selain itu, fungsi CANbus tidak terpengaruh oleh impuls elektromagnetik, dan pemecahan masalah penyiapannya sederhana. Inilah alasan utama mengapa sebagian besar pengontrol modern mengikuti model ini.

Apa Berbagai Jenis Lift?

1. Lift yang Dikendalikan Secara Manual

Pada hari-hari awal mereka, elevator tidak memiliki posisi pendaratan otomatis. Operator elevator umumnya menggunakan Dead Man's Switch untuk mengontrol elevator.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 3

Sakelarnya biasanya adalah Kontrol Tekanan Konstan atau Sakelar Mobil. Sistem kendali elevator jenis ini tidak memerlukan banyak relai.

Menggunakan sakelar, yang dikendalikan dengan menarik tali yang berdekatan, mengoperasikan beberapa versi lift barang yang lebih lama; metode ini juga disebut 'Tali Pengirim'.

Selanjutnya, Safety Interlock memastikan bahwa pintu luar dan dalam tertutup sepenuhnya sebelum elevator bergerak.

2, Lift Operasi Ganda

Lift jenis ini dapat berfungsi sebagai Lift Otomatis Tunggal tanpa operator dan hanya satu panggilan dalam satu waktu. Atau mereka dapat bekerja sebagai Saklar Mobil, dengan kontrol manual dan operator yang ditunjuk.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 4

Namun, hal ini bergantung pada penempatan Saklar Kunci. Alasan utama memasang Operation Elevator adalah untuk mengubah fungsinya berdasarkan kebutuhan.

Jika sistem lift mengalami lalu lintas yang lebih tinggi, sistem akan mulai beroperasi dalam mode Sakelar Mobil dengan operator untuk menjawab panggilan lift.

Ketika lalu lintas berkurang, mereka akan beralih ke Mode Otomatis untuk memberikan istirahat kepada operator dan tidak diharuskan membayar untuk mengelola lift.

Yang terakhir ini ideal untuk area dengan pengguna lift yang lebih sedikit, karena sistem tidak harus menangani banyak panggilan.

3, Pra-registrasi Lift Operasi

Jenis sistem kontrol lift ini dilengkapi dengan tombol mobil dan aula. Tombol-tombol tersebut digunakan untuk memberi tahu operator tentang pemberhentian. Penumpang juga dapat menggunakan tombol mobil secara langsung;

Namun, ini adalah kesempatan langka. Lift ini juga memiliki sinyal yang menggunakan suara atau indikasi suara untuk menginformasikan penumpang/operator untuk memulai proses penghentian.

Setelah prosedur penghentian dimulai, elevator akan secara otomatis sejajar dengan lantai. Hal ini terlihat pada mobil self-leveling dengan fitur tambahan untuk mengontrol operator.

Namun, tidak banyak informasi tentang jenis lift ini.

4, Lift Operasi Sinyal

Jenis elevator berikutnya adalah yang Dioperasikan dengan Sinyal. Meskipun memerlukan operator untuk mengelola fungsinya, pengguna tidak perlu melakukan upaya ekstra untuk mengoperasikan sistem dengan lancar.

Untuk menggunakan ini, penumpang harus menekan tombol yang menunjukkan arah yang ingin mereka tempuh, naik atau turun.

Setelah ini, pengguna harus menekan tombol pop-out untuk memilih lantai. Harus diingat bahwa tidak ada tombol untuk lantai paling atas dan bawah.

Oleh karena itu, mereka tidak perlu menekan tombol lantai apa pun. Langkah selanjutnya adalah menarik engkol dan memulai sistem. Pengguna harus menahan engkol sampai lift bergerak setelah pintu ditutup.

Jenis ini biasanya tidak memiliki sensor pintu, jadi disarankan untuk memastikan semua penumpang telah naik dengan benar sebelum menutup pintu. Lift Signal Operation akan memprioritaskan panggilan aula jika operator membuatnya.

Jika bergerak ke arah yang sama, mobil akan berhenti secara otomatis di lantai tempat panggilan aula dilakukan. Operator harus menarik sakelar untuk membuka pintu dan menjaga tombol di posisi yang sama sampai entri selesai.

Elevator ini juga memiliki Panel Call Annunciator, sama seperti yang ada di Elevator yang Dikendalikan Secara Manual, untuk memberi tahu operator tentang lantai panggilan aula.

5, Kontrol Mikroprosesor

Sistem Kontrol Lift apa pun yang menggunakan mikrokontroler termasuk dalam kategori ini. Pengontrol kecil ini dikenal mengonsumsi daya lebih sedikit dibandingkan pengontrol relai konvensional.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 5

Mereka juga memiliki serangkaian pengontrol dan sensor yang membantu menghitung urutan operasi secara real time. Hal ini membantu memberikan keseimbangan optimal antara ketersediaan mobil dan permintaan penumpang.

Sensor elevator membuat data arah perjalanan mobil, panggilan tertunda, posisi, status pintu, beban, dll., tersedia bagi operator.

Selanjutnya, Sistem Kontrol Lift menggunakan PLC diperkenalkan di suatu tempat selama tahun 2000-an. Sistem ini memudahkan operator untuk mengelola satu atau beberapa mobil secara bersamaan.

Itu juga dapat dikonfigurasi sesuai dengan jumlah penghentian, pemantauan, dll.

6, Sistem Kontrol Lift VVVF

VVVF adalah singkatan dari Variable Voltage Variable Frequency. Lift ini beroperasi pada sistem lift hidraulik yang dikontrol sirkuit tertutup yang lebih hemat energi.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 6

Ini menjadi populer karena menghemat banyak energi dan keuangan pemiliknya. Mereka dirancang dengan menggabungkan teknologi unik kontrol VF, akumulator hidrolik, dan silinder tarik.

7, Sistem Kontrol Lift Hidrolik

Lift hidrolik adalah salah satu pilihan komersial paling populer. Ini umumnya dipasang di gedung-gedung yang memiliki tujuh lantai atau lebih.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 7

Tidak seperti banyak sistem traksi lainnya, mereka tidak memerlukan Mesin Pengangkat Overhead. Silinder terhubung langsung ke sistem pemompaan fluida, dan sistem hidrauliknya terdiri dari 3 bagian:

  • Tangki (untuk penyimpanan cairan)
  • Pompa (dijalankan oleh motor listrik)
  • Katup (antara tangki & silinder)

Pompa mendorong cairan di dalam tangki menuju saluran keluar pipa yang menuju ke silinder. Setelah katup dibuka, cairan bertekanan ditarik ke dalam tangki penyimpanan.

Ketika katup ditutup, ia mengalir menuju silinder dengan tekanan tinggi.

Bagian Sistem Kontrol Lift

  1. Sistem Kontrol Tujuan (DCS)

Bagian pertama dari Sistem Kontrol pada elevator adalah DCS. Umumnya digunakan pada model tradisional, panggilan elevator hanya dapat diberikan melalui Panel Operasi Tujuan atau DOP ketika DCS dipasang.

Selanjutnya, DOP memastikan bahwa pembaca kartu hanya terintegrasi dengan yang pertama. Operator juga dapat melakukan integrasi Turnstile untuk menyediakan layanan panggilan langsung atau rumah.

  1. Panel Kontrol Akses Lift

Setelah membaca tentang komponen elevator pasti bertanya-tanya 'Apa itu Panel Kontrol Lift?'.

Hal ini sederhana. Itu panel untuk lift bertanggung jawab untuk memegang komponen yang mengontrol fungsi sistem. Komponen ini meliputi:

  • Tombol Kontrol Lift
  • Card Reader
  • Sistem Kontrol Akses

Biasanya, papan hanya dapat mengatur pengoperasian elevator untuk sejumlah lantai tertentu. Namun, menambahkan papan tambahan dapat meningkatkan batas lantai masing-masing sebanyak 16 tingkat.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 8

  1. Sistem Kontrol Akses Lift

Ini sangat berbeda dari sistem dasar berbasis pintu. Lift hotel Access Control sistem memerlukan perangkat yang sama untuk menilai masukan kredensial.

Ini termasuk perangkat dengan tombol push, input PIN, kartu gesek, pemindai biometrik, pemindai esensial, dan kombinasinya.

Desain Sistem Kontrol Lift Modifikasi Untuk Bangunan Dengan 4 Lantai

PLC, atau Programmable Logic Controllers, selalu berkontribusi pada otomatisasi industri. Ini digunakan untuk membuat mesin yang menawarkan analisis data, jalur layanan, dan otomatisasi perusahaan.

Memberikan contoh Sistem Kontrol Lift adalah cara sempurna untuk mendefinisikan PLC saat Mikroprosesor mengoperasikannya.

Pada paragraf berikutnya, kami telah menyertakan tesis yang akan memberikan wawasan mendalam tentang PLC, kontrolnya atas elevator tunggal, dan keamanan & efisiensinya.

Di atas adalah Diagram Sirkuit Sistem Kontrol Lift PLC secara singkat memperkenalkan cara kerja bagian dalam mesin.

Pengontrol Logika yang Dapat Diprogram bertanggung jawab untuk membaca input, seperti sinyal sensor atau tombol tekan, dan menghasilkan perintah logis. Ini kemudian dibagikan dengan penggerak elevator.

Studi Kasus Sistem Kontrol Lift:

Siemens S7-200 dipertimbangkan dengan PLC. Itu memiliki jumlah minimum 10 output dan 14 input. Sedangkan sistem SCADA yang digunakan adalah Intouch Wonderware, perangkat lunak produk dari Schneider Electric.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 9

Lift berfungsi sebagai penghemat daya, yang menghasilkan terbentuknya metodologi desain yang cerdas. Sistem kontrol PLC dioptimalkan agar sesuai dengan Sistem Kontrol Lift Diagram Tangga.

Ini membantu menyoroti prinsip kontrol PLC dan aspek penting dari keseluruhan pengaturan. Sistem ini dilengkapi dengan Sirkuit Periferal dasar, dan hasilnya menunjukkan bahwa komponen ini meningkatkan kinerja dan keandalan sistem elevator.

Studi ini juga menyarankan untuk memperluas sistem di luar bangunan dengan empat lantai.

Selanjutnya, penelitian ini memberikan pertimbangan utama untuk menemukan Sistem Kontrol Elevator terbaik berbasis PLC untuk otomatisasi.

Ini termasuk kapasitas output/input yang diperlukan, ukuran memori, kecepatan, daya, jenis I/O, dan cadangan atau dukungan pabrikan.

Logika Desain Perangkat Lunak:

Pada kontrol elevator 4 lantai, perangkat lunak dirancang untuk menyediakan blok perangkat lunak kontrol untuk setiap lantai. Ini membantu memastikan bahwa tugas dilakukan sesuai dengan lokasi kendaraan pengangkat.

Ini juga memungkinkan desain untuk tetap teratur dan menjalankan rutinitas yang telah ditentukan sebelumnya untuk situasi atau sinyal input tertentu.

Berikut adalah Diagram Blok Sistem Kontrol Lift untuk pemahaman yang lebih baik tentang pengaturannya:

Dua paket perangkat lunak simulasi utama yang digunakan selama pengujian adalah simulator SCADA dan S7-PLCSIM. Yang pertama adalah produk dari Schneider Electric, dan yang terakhir adalah alat teknik SIMATIC.

https://www.ijser.org/researchpaper/Implementation-of-a-Four-Floor-Programmable-Logic-Controlled-Elevator-System.pdf

Persyaratan Sistem Kontrol Elevator Dasar

Sistem Kontrol Lift bertanggung jawab untuk menangani berbagai aspek kerja elevator. Termasuk percepatan/perlambatan, kecepatan, perjalanan, kecepatan membuka pintu, sinyal, dan potensi penundaan lainnya. Tujuan utama dari sistem kontrol di lift adalah:

  • Membawa Mobil ke Lantai yang Tepat
  • Tingkatkan Kenyamanan Pengguna melalui Perjalanan Cepat & Halus
  • Kurangi Waktu Perjalanan ke Lantai yang berbeda
  • Pertahankan keamanan sambil menjaga Kecepatan Perjalanan

Merek Populer Untuk Sistem Kontrol Lift

  1. Sistem Kontrol Lift Otis: Pada tahun 1976, Otis adalah produsen elevator. Pernahkah Anda mendengar tentang Menara Eiffel dan Burj Khalifa? Merek Amerika ini digunakan untuk memasang sistem ini.
  2. Sistem Kontrol Lift Monarch: Seri pengontrol elevator merek ini, NICE 3000. MCTC telah bekerja dan mengembangkan semua model ini secara mandiri. Keistimewaan mereka adalah menghadirkan sistem kontrol elevator terintegrasi di mana penggerak motor dikombinasikan dengan kontrol elevator untuk memberikan solusi cerdas yang disebut Pengendali Vektor.
  3. Sistem Kontrol Lift Kone: Saat Anda memeriksa sistem kontrol akses elevator di India, Kone mungkin adalah salah satu nama teratas dalam daftar. Merek yang berdiri sejak tahun 1910 ini sebenarnya berasal dari Finlandia. Namun, kantor pusatnya di India berada di Chennai. Perusahaan ini terkenal dengan layanan desainnya yang berkualitas tinggi dan inovatif.
  4. Sistem Kontrol Lift Honeywell: Merek ini terkenal dengan solusi keamanannya yang unik dan mahir. Ini adalah spesialis dalam menyediakan model ahli yang penting.
  5. Sistem Kontrol Lift Sigma: Menawarkan pengaturan pemantauan elevator yang canggih, SIGMA dikenal dengan sistemnya yang ramah pengguna dan inklusif. Ini sangat mudah untuk dikelola dan dilacak. Ini menggunakan perangkat lunak berbasis internet untuk mendorong komunikasi yang lebih baik antara sistem elevator dan komputer.
  6. Sistem Kontrol Lift Github: Semua elevator oleh Github dirancang untuk mengatasi semua keterbatasan yang dihadapi oleh sistem konvensional lainnya. Mereka juga memiliki fitur antrian prioritas untuk setiap sistem lift. Lift mereka memungkinkan penumpang untuk berbagi mobil dengan orang lain dan melompati lantai saat dibutuhkan.
  7. Sistem Kontrol Lift Naik Tajam: Smart Rise menyediakan pengaturan pengontrol elevator terbaik. Mereka memberikan yang terbaik dari apa yang disebut sebagai pengontrol pasar terbuka. Ini adalah pilihan ideal karena dapat dengan cepat menyesuaikan dan beradaptasi dengan beragam tuntutan gedung bertingkat tinggi.

Inovasi dalam Sistem Kontrol Lift

Pengenalan Internet of Things (IoT) telah mengubah industri manufaktur elevator secara signifikan dalam sepuluh tahun terakhir.

Solusi canggih ini menghadirkan semua yang digabungkan dengan IoT, mulai dari melakukan analisis berbasis kondisi hingga pemeliharaan proaktif. Beberapa model juga dapat melacak kinerja dan memberikan laporan lengkap.

Sistem Kontrol Lift: 11 Tips Ahli Untuk Memandu Pilihan Anda 10

Sistem elevator memungkinkan operator untuk berkomunikasi dengan mobil menggunakan GPIO atau UART saat terhubung ke LAN atau Wi-Fi. Selain itu, sistem juga akan mendeteksi setiap penyesuaian yang dilakukan pada perangkat keras.

Dimasukkannya IoT juga memungkinkan pengguna untuk menghasilkan sinyal yang tepat atau mendeteksi kesalahan apa pun dengan menggunakan WebSocket.

Hindari Akses Tidak Sah:

Misalnya, sekelompok penumpang menggunakan sistem kontrol lift untuk mencapai lantai pilihan mereka. Lift hanya menyediakan akses sidik jari dan terhubung dengan sensor atau smart card.

Perangkat keras yang terhubung ke sistem akan mendaftarkan sidik jari pengguna menggunakan protokol Modbus dan mengirimkan sinyal yang direkam ke IoT Public Cloud. Ini akan memastikan bahwa orang dengan otorisasi terdaftar hanya menerima akses ke layanan lift.

Prediksi Tujuan:

Memiliki Sistem Kontrol Elevator Terhubung menggunakan IoT juga akan memungkinkan Anda mendapatkan keuntungan dari AI. Sistem secara otomatis mengenali wajah penumpang dan berbagi informasi dengan Cloud.

Kemudian akan memeriksa otorisasi orang tersebut dan menjalankan data melalui Algoritma Model ML.

Setelah memeriksa izin penumpang, ia juga memberikan informasi tentang lantai tujuan mereka. Hal ini memungkinkan pemilik untuk membatasi orang tersebut memasuki area lain.

Bagikan Artikel Ini:

Tentang Penulis

  • Vincent Zhu

    Vincent Zhu memiliki 10 tahun pengalaman sistem kunci pintar dan berspesialisasi dalam menawarkan sistem kunci pintu hotel dan solusi sistem kunci pintu rumah mulai dari desain, konfigurasi, pemasangan, dan pemecahan masalah. Apakah Anda ingin memasang kunci pintu tanpa kunci RFID untuk hotel Anda, kunci pintu tanpa kunci untuk pintu rumah Anda, atau memiliki pertanyaan lain dan permintaan pemecahan masalah tentang kunci pintu pintar, jangan ragu untuk menghubungi saya kapan saja.